Kunci kemenangan Ginting atas Momota adalah pengalaman

Jakarta (ANTARA News) – Pebulutangkis Indonesia, Anthony Sinisuka Ginting resmi menjadi juara pada kejuaraan China Terbuka 2018 di Olympic Sports Center Xincheng Gymnasium, Changzhou, China, Minggu dan salah satu kuncinya adalah pengalaman.

Anthony Ginting menjadi juara kejuaraan dengan level 1.000 itu setelah mengalahkan unggulan ketiga yang juga juara dunia 2018 asal Jepang, Kento Momota dengan dua gim langsung 23-21 dan 21-19.

“Puji Tuhan hari ini saya bisa menang. Hari ini pertandingannya ketat, skornya tipis. Waktu tertinggal, saya hanya mencoba menjalankan apa yang saya jalankan di pertandingan-pertandingan sebelumnya, saat saya tertinggal juga,” kata Anthony dalam keterangan resmi dari PB PBSI.

Pada partai puncak China Terbuka, Anthony sempat tertinggal cukup jauh di gim pertama dengan skor 14-19. Permainan netting yang begitu cantik dari Anthony menjadi salah satu senjata yang cukup membuat Momota kerepotan dan mampu menyamakan kedudukan menjadi 19-19 akhirnya menang 23-21.

 Di gim kedua, Anthony juga tertinggal 10-15. Namun, atlet asal Jawa Barat itu lagi-lagi mampu mengacaukan mental bertanding Momota saat berhasil menyamakan kedudukan 16-16. Memimpin 18-16, Anthony semakin dekat menuju gelar juara. Tekanan demi tekanan dilakukan hingga akhirnya mengakhiri gim kedua dengan skor 21-19.
 
“Saya tidak memikirkan poinnya ketinggalan berapa, fokus saja di cara main, jadi ya mukul untuk dapat poin, begitu saja. Di game kedua saya coba kuasai kondisi angin yang membuat saya melakukan kesalahan sendiri. Saya terus berusaha menekan lawan dengan serangan-serangan saya,” kata atlet berusia 21 tahun itu.

Apa yang terjadi di partai final juga terjadi pada pertandingan sebelumnya di China Terbuka yaitu saat menghadapi andalan tuan rumah, Lin Dan maupun Chen Long. Begitu juga saat menghadapi wakil Taiwan, Chou Tien Chen di babak semifinal. Anthony sering tertinggal, namun akhirnya mampu bangkit.

Bagi Anthony, kemenangan di China Terbuka ini adalah gelar individu kedua. Sebelumnya salah satu pemain tunggal putra penghuni Cipayung ini menjadi juara pada Daihatsu Indonesia Masters 2018 BWF World Tour Super 500.

Hanya saja, pencapaian di China Terbuka itu lebih fenomenal karena mampu menerobos rintangan terjal dengan mengalahkan empat juara dunia yaitu Lin Dan, Victor Axelsen, Chen Long dan yang terakhir Kento Momota. Anthony bisa dikatakan sebagai pembunuh raksasa pada kejuaraan ini.

Kemenangan di China Terbuka juga mencatatkan nama Anthony Sinisuka Ginting menjadi tunggal kelima Indonesia yang sukses menjadi juara di Negeri Tirai Bambu setelah Icuk Sugiarto (1986), Ardy B. Wiranata (1989), Alan Budikusuma (1991 dan 1994), Hermawan Susanto (1992), dan Joko Suprianto (1993). 

Baca juga: Anthony Ginting tuntaskan misi juarai China Terbuka
Baca juga: Anthony Ginting bidik gelar juara di China
Baca juga: Anthony Ginting tembus final China Terbuka
Baca juga: Ginting ke Semi final, kembali taklukkan pemain unggulan China
Baca juga: Singkirkan pemain nomor satu dunia, Ginting ke perempat final China Terbuka

Pewarta:
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2018